Sunday, November 27, 2011

Hijrah Itu Pengorbanan


Pernahkah anda berfikir?
untuk berhijrah dari dosa kepada pahala?
Dari buta kepada celik hati?
Dari buruk kepada baik?
Dari baik kepada yg lebih baik?
Dari angkuh kepada taqwa kepada Allah?
 
Persoalan2 ini kekadang bermain-main dibenak fikiranku. Alhamdulillah masih diberi peluang kepadaku utk terus bernafas dan menghirup udara segar di bumiMu ini Ya Allah serta dapat lagi menjejak kaki ke tahun 1433H ini.

Hijrah. Sepastinya bila disebutkan hijrah, mesti dikaitkan dgn pengorbanan. Sebab itulah dikatakan "Hijrah itu pengorbanan."
 
Peristiwa penghijrahan Nabi Muhammad SAW dan para sahabat Baginda dari kota Mekah ke Madinah telah pun lama berlalu iaitu 1433 tahun yg lalu. Tetapi sejauh manakah peristiwa ini memberi kesan dan pengajarannya kepada kita pada hari ini? Adakah sekadar tahu peristiwa ini sudah cukup bagus bagi kita? Tidak. Kita yg hidup pada zaman ini pun harus melakukan penghijrahan atau perubahan diri.

Ya. Perubahan diri. Daripada yg bersifat negatif ke arah yg lebih positif. Daripada yg buruk, kepada yg baik. Dan daripada yg baik kepada yg lebih baik lagi. Sepastinya utk melakukan perubahan mesti ada pengorbanan dan pengorbanan pula tak akan wujud tanpa usaha.

Sempena dengan tahun baru Islam ini, maka tanam lah azam dan lakukanlah anjakan paradigma baru untuk perubahan diri ke arah yg lebih positif. Niat lah kerana Allah. Kerna sesuatu pekerjaan itu datangnya daripada niat dan dikira amal ibadah jika berniat kepadaNya.

Sebagaimana yg telah dinyatakan di dalam kitab Hadis 40, karangan Imam An-Nawawi meletakkan hadis yg berkaitan niat ini ditempat yg pertama.
Yang bermaksud : "Sesungguhnya setiap pekerjaan itu dimulakan dengan niat, dan sesuatu perkara itu mengikut apa yg dia niatkan. Sesiapa yg berhijrah kerana Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan Rasulnya. Dan sesiapa yg berhijrah kerana perempuan yg ingin dinikahinya, atau harta yg ingin dimiliki, maka hijrahnya pada apa yg dia niatkan.."

Hadis ini cukup popular. Ditekankan kepada kita berkenaan dengan niat dan dikaitkan pula dengan hijrah. Sebab itu lah, untuk melakukan satu penghijrahan atau perubahan diri memerlukan satu niat yg tulus ikhlas kerana Ilahi. 

Intihanya, semoga dengan tahun baru islam ini jua, iman kita semakin bertambah seiring dengan usia yg semakin lanjut. Saya berpesan kepada diri sendiri dan sahabat2 sekalian ayuh kita lakukan anjakan paradigma diri arah ke arah yg lebih positif. 

Salam Maal Hijrah 1433H

Saturday, November 26, 2011

Pilihan Dalam Kehidupan


Alhamdulillah syukur ke hadrat Ilahi dgn limpah Dan inayahNya dpt lagi saya menulis post buat ke sekalian kalinya. Selawat dan Salam ke Atas junjungan besar Nabi Muhammad SAW, ahli keluarga baginda dan sahabat-sahabat baginda.

  PILIHAN.inilah topik yang akan kita bicarakan buat kali ini.InsyaAllah.

Dalam kehidupan seharian, senantiasa kita diuji dan membuat pilihan. Kekadang pilihan yang kita lakukan merupakan pilihan yang susah utk dilakukan, kekadang pula merupakan pilihan yg senang utk kita lakukan. Inilah fitrah manusia. Mesti lakukan pilihan dalam kehidupan.

Namun begitu, Agama Islam ialah agama yg mudah, yg selamat dan yg tidak membebankan. Agama Islam tidak membebankan sesuatu individu atau kaum nya dengan perkara yg tidak mereka mampu pikul.Sebagaimana firman Allah SWT di dalam Surah Al-Baqarah ayat 286 :

لا يكلف الله نفسا الا وسعها لها ما كسبت
 وعليها مااكتسبت

Maksudnya : Allah tidak membebani seseorang yg tidak sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala(dari kebaikan) yg diusahakannya dan ia mendapat siksa(dari kejahatan) yg dikerjakannya.

Jika kita ingin berjaya, pasti kita akan berusaha dan berusaha utk terus berjaya. Manakala bagi mereka yg tidak mahu kpd kejayaan, pasti mereka akan lakukan perkara2 yg sia2 yg tidak akan membawa kpd kejayaan. Inilah sebenarnya yg terjadi pada hari ini. Kita sebenarnya yg membuat pilihan dan sekaligus mencorak kehidupan pada masa akan datang.

Nabi SAW sendiri pernah diuji oleh kaum kafir Mekah utk melakukan pilhan. Mereka menawarkan kepada Nabi harta kekayaan, wanita dan takhta jika Nabi meninggalkan tugas dakwah Islam. Namun tawaran lumayan yg mereka berikan sedikit pun tidak mengugat tugas dakwah Nabi utk terus berdakwah dan berdakwah kpd masyarakat Mekah. 
  
Itu ceritanya dengan seorang Nabi yg mulia. Bagaimana pula kita sebagai seorang individu muslim?Sebagai masyarakat sesebuah negara?
Ya, sebagai individu kita seharusnya melakukan keputusan utk berdakwah atau menyeru dan menasihati individu lain utk mendalami agama Islam yg sebenarnya. Sebagai masyarakat utk sesebuah negara pula kita sebenarnya yg memilih siapakah yg layak utk menduduki tampuk pemerintahan negara.

Masyarakat seharusnya bijak menilai dan membuat keputusan utk memilih siapa pimpinan negara yg selayaknya. Saya yakin dan percaya yg masyarakat hari ini bukan lagi masyarakat yg seperti dulu yg boleh diperdaya semudahnya. Masyarakat atau rakyat  hari ini adalah masyarakat yg intelektual yg bijak menilai lagi bijak membuat keputusan. 

Negara yg dipimpin oleh pimpinan yg terdiri drpd ulama' dan umara' sahaja mampu menjadikan masyarakatnya selamat di dunia dan akhirat. Negara yg padanya tertegaknya undang-undang islam (syariah) dan hukum Allah sahaja mampu selamat di hari Pembalasan kelak.

Kesimpulannya, bijak lah menilai dan bijak lah membuat keputusan. Kerana satu2 pilihan yg kita lakukan merupakan satu corak untuk kehidupan kita kelak. Wallahu a'lam
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...